ULASAN

Artificially Natural

Berikut adalah beberapa karya Agung “Gembong” Nugroho Widhi, dan catatan atas karyanya , yang digelar di pameran di Kedai Kebun Forum, Yogyakarta pada tanggal 8-31 Mei 2010.

Artificially Natural

Dalam foto seri ini saya mencoba untuk menelaah kembali konsep tentang natural vs. buatan, yang asli dan tiruan; sesuatu yang selama ini kita anggap sebagai “realitas”. Gambaran-gambaran klise, stereotype, sekaligus (terkadang) kitsch tentang alam beserta segala keindahannya. Mural pemandangan saat matahari terbenam, gambar sepasang burung yang terbang di atas gunung, dan lain sebagainya.
Anggaplah saya hanya mencuri, meng-crop bagian atau detil tertentu, serta mencoba untuk merepresentasikan ulang berbagai imaji atau citraan-citraan alam yang saya temui. Dengan menjuktaposisikan berbagai citraan tersebut dengan apa yang ada di sekelilingnya, mungkin kita bisa kembali mempertanyakan ide, konsep atau batasan-batasan paling mendasar dari apa yang kita sebut sebagai “sesuatu yang riil”.

Pemulung Label, Pengumpul Aspal, Museum Barang Palsu, Proyek Tiruan dkk.

Penelusuran atas keaslian sudah berlangsung dalam banyak bentuk secara online and offline. Beberapa prakarsa muncul dari pribadi dan  didorong oleh keisengan. Yang lain mencoba lebih “serius” dengan menjaring  partisipasi publik untuk memperkaya eksplorasinya.  Sedangkan ada pula yang bercita-cita mau mendidik publik, antara lain, dengan mendirikan museum barang palsu di Bangkok Thailand.  Sementara tautan-tautan yang lebih permanen ke situs yang dimaksud bisa anda klik di bagian links situs ini, lema ini akan mengulas secara singkat tentang beberapa prakarsa dokumentasi keaslian sebagai berikut:

Raja Turki ala Stamboelan

source: gombalabel

Gombalabel memajang beragam  hasil pindaian desain label kemasan, mulai dari stempel nasi padang sampai dengan bungkus jamu galian sambungoyot. Dilengkapi dengan komentar-komentar yang diakui  oleh penyusunnya sebagai gombal dan ditulis secara cengengesan,  upaya pengumpulan yang sudah dimulai sejak tahun 2004 ini menjadi berharga mengingat benda-benda yang ditampilkan di sini, selain punya hubungan yang kuat dengan memori kolektif , juga dapat menjadi sarana yang efektif untuk melacak silsilah perkembangan desain produk di Indonesia.

– Blog aspal tadinya difokuskan pada kegiatan mendokumentasi desain kemasan produk yang punya kemiripan. Dalam perkembangannya, “karena kehabisan bahan bahasan” seperti yang disitir pengelola situs ini, maka aktivitas blog ini beralih ke persoalan kepalsuan.

– Situs coversproject.com dan knockoffproject.com sama-sama mau memeriksa bungkus album yang pernah diproduksi di dunia, termasuk “turunannya”  ke kover album musik parodi sampai dengan kesamaan desain yang tidak disengaja, dengan mempersandingkannya di situs mereka.

Tampilan coverproject.com

Tampilan knockoffproject.com

– Terakhir adalah situs firma hukum Tilleke & Gibbens yang membuat museum barang-barang palsu hasil sitaan di Bangkok. Koleksi barang yang dianggap melanggar merk dagang dan hak cipta di museum ini mencapai 3500 buah, dan sepertinya jumlahnya akan bertambah terus dengan cepat. Dengan memamerkan barang asli dan tiruan secara berdampingan, pengelola museum ini berharap agar pengunjungnya semakin sadar tentang konsekuensi dari melakukan peniruan atas  barang yang terlegitimasi. Salah satunya adalah dimasukkan ke museum ini tampaknya.



Situs ini menggunakan lisensi Creative Commons Lisence BY-SA-NC.
RSS // Ruang Laba